Apa Aja Sih Penyebab Kulit Belang dan Cara Nyiasatinnya?

0 163

Apa Aja Sih Penyebab Kulit Belang dan Cara Nyiasatinnya?

Kulit belang emang bikin risih banget. Karena kadang kulit belang itu sampe ngejiplak banget keliatan dan jadi bikin ga pede. Apalagi buat sista yang sehari-harinya ga pakai hijab, dan tuntutan pekerjaannya nuntut harus ngeliatin kulit tangan dan kaki. Haduhh ga banget deh ya, kalo kulitnya belang!

Kulit belang ini emang disebabin sama beberapa faktor, misalnya akibat kena paparan sinar matahari langsung tiap hari seharian, ato karena gejala-gejala kesehatan serius. Tapi fungsi itu kulit ga boleh dianggap remeh loh! Mo belang ato enggak, kulit tetep harus diperhatiin dan dirawat.

Coba bayangin deh kalo tubuh kita ga ada kulitnya? Ya Allah serem banget ya… Amit-amit naudzubillahimindzalik.

Sekilas soal kulit, kulit adalah bagian terluas di tubuh manusia. Luasnya bahkan hampir 2 m2. Kulit ngebungkus seluruh tubuh kita sekaligus berfungsi sebagai garis depan buat nerima rangsangan dingin, panas, dan sentuh, bantu ngatur suhu tubuh, dan bisa ngelindungin tubuh pas sentuhan langsung sama sumber penyakit. Makanya, jangan anggap remeh fungsi kulit kita.

Btw, apa aja sih penyebab kulit belang?

Saking banyaknya fungsi yang diemban kulit, pastinya bikin kulit ga bisa lepas dari masalah. Dan salah satu masalah yang sering nyerang kulit adalah perbedaan warna yang mencolok banget antara satu bagian kulit sama bagian lainnya. Yaa.. kayak kasus kulit belang yang lagi kita bahas ini.

Penyebab-penyebabnya sendiri antara lain:

– Lentigo surya

Lentigo surya ato sering disebut bintik matahari adalah perubahan warna kulit di daerah yang sering kepapar langsung sinar matahari dalam waktu lama. Kulit belang kayak gini sering banget nyerang kulit tangan, bahu, wajah, punggung telapak kaki, dan punggung atas.

Bentuknya biasanya berupa bintik-bintik kecil kehitaman ato kecoklatan yang ukurannya bervariasi mulai dari seukuran koin sampe kayak titik-titik ujung pensil. Tapi, ukuran itu bukanlah patokan, karena bentuk bintiknya masih ada yang lebih kecil bahkan lebih besar dari biasanya. Sayangnya, masih banyak yang ga sadar kalo munculnya bintik-bintik ini disebabin sama perubahan usia yang makin menua, bukan karena sinar matahari.

– Melasma

Kulit yang warnanya kecoklatan, ada bintik hijau ato abu-abunya di wajah, bisa jadi pertanda kulit terserang melasma. Sista perlu hati-hati nih, karena masalah kulit ini biasanya nyerang kaum wanita yang usianya 20 taun sampai paruh baya. Wanita hamil juga bisa kena melasma. Kelainan di kulit ini dipercaya erat banget kaitannya sama perubahan hormone didalam tubuh wanita juga paparan UV dari sinar matahari.

– Vitiligo

Kalo gangguan diatas dikategoriin hiperpigmentasi ato kelebihan produksi pigmen. Vitiligo ini justru sebaliknya. Vitiligo bisa terjadi akibat kurangnya produksi warna kulit ato hipopigmentasi. Gejalanya sendiri yakni berupa bintik-bintik putih yang kerasa kalo permukaan kulit diraba. Kulit belang akibat vitiligo disebabin sama rusaknya sel-sel penghasil pigmen kulit akibat gangguan autoimun. Dan vitiligo ini diklaim belom ada obatnya.

– Albino

Hipopigmentasi lainnya yang bisa memicu kulit seseorang jadi belang adalah albino. Albino adalah kondisi langka bawaan lahir, dimana seseorang lahir tanpa punya enzim penghasil melanin yang ga lain merupakan enzim pemberi warna kulit.

Gen seseorang yang terserang albino fungsinya bakalan ga normal. Gen ini ngelarang tubuh buat ngeproduksi melanin, jadi pigmen rambut, kulit dan mata si penderita albino dikit banget. Itulah sebabnya kenapa mereka keliatan pucat. Karena berkaitan sama genetic, sama kayak vitiligo, albino juga belom ada obat buat ngobatinnya. Dan bahayanya kulit albino yaitu kulit rentan banget kena kanker kulit dan bisa rusak kalo kena cahaya matahari.

– Luka

Munculnya warna yang lebih gelap di kulit akibat luka ato cedera, kulit kebakar, lecet, infeksi dan luka lain bisa nyebabin kulit kehilangan pigmennya. Tapi untungnya, kulit belang akibat luka ini sifatnya ga permanen, jadi masih bisa disembuhin. Cuma emang waktu ngembaliin warna kulit semulanya ga sebentar.

– Faktor lain

Tumbuhnya kulit belang mo berupa hiperpigmentasi atopun hipopigmentasi bisa juga disebabin sama faktor-faktor selain hal-hal tadi. Buat kulit belang akibat kelainan hiperpigmentasi, bisa disebabin sama pemakaian obat tertentu, misalnya minosiklin. Penyakit endokrin kayak penyakit Addison dan kondisi hemokromatosis ato kelebihan zat besi didalam tubuh juga bisa jadi penyebab utama hiperpigmentasi ini.

Sedangkan kelainan hipopigmentasi, ada beberapa kondisi yang nyebabinnya, diantaranya yaitu peradangan kulit, infeksi jamur misalnya panu, dll. Kondisi-kondisi ini jugalah pemicu kulit jadi belang.

Apa aja tindakan-tindakan yang bisa dilakuin?

Biasanya dokter punya banyak resep krim yang bisa dipakai buat ngobatin masalah kulit belang. Bahkan resep obat ini ada yang dijual bebas di pasaran. Tapi kalo bisa sih, sista lebih baik ikutin petunjuk dokter dulu ya biar hasilnya optimal.

Kalopun emang harus beli krim yang dijual bebas, perhatiin penggunaannya. Jangan asal beli meskipun itu katanya udah resep dokter, karena takut dosisnya beda sis, dan jangan lupa juga buat ikutin petunjuk penggunaannya.

Buat ngehindarin kulit belang, pastiin selalu pakai tabir surya yang kandungan SPF nya cukup tinggi. Pilih yang mengandung SPF diatas 30 biar lebih efektif ngelindungin kulit. Kalo kulit belang karena kelainan genetic, sista jangan stress dulu. Baiknya coba konsultasi sama psikolog juga biar ga mempengaruhi kondisi psikis sista. Karena rata-rata penderita kelainan kulit itu rasa pedenya kurang dan jadi minder.

Terakhir, kalo emang obatnya belom ada ato masalah kulit belang sista susah diobatin. Jangan dibiarin aja sis, seenggaknya coba pakai kosmetik yang cocok buat nutupin kulit belang itu.

Gambar Hari Ini:

Sumber: @kimdaoblog

Apa Aja Sih Penyebab Kulit Belang dan Cara Nyiasatinnya?

Kucing Dalam Laci

Apa Aja Sih Penyebab Kulit Belang dan Cara Nyiasatinnya?