Mau Tau Tips Mencukur Bulu Kaki Yang Aman? Berikut Tips-tipsnya!

0 214

Mau Tau Tips Mencukur Bulu Kaki Yang Aman? Berikut Tips-tipsnya!

Sebenernya, bulu-bulu yang tumbuh di sebagian wajah, kemaluan, punggung, ketiak, lengan ato kaki itu hal yang normal. Fungsinya yaitu buat bantu ngejaga keseimbangan suhu tubuh dan sebagai pelindung juga. Tapi… buat sebagian kaum cewek, bulu-bulu ini mungkin bisa jadi bikin penampilan jadi ga pede dan risih. Terutama soal bulu kaki.

Sista, meski mungkin kalian ada yang ga suka sama munculnya bulu-bulu kaki ini. Tapi jangan asal cukur ya, apalagi sampe digundulin terus. Dan jangan terlalu sering nyukurnya, karena bisa-bisa nanti bulu kaki sista malah jadi kasar.

Emang apa sih penyebab bulu itu tumbuh? Terus cara ngilanginnya yang efektif gimana yah?
Sipp deh, kita jawab satu-satu ya sis pertanyaannya.

Pertama, penyebab tumbuhnya bulu itu ada 5, yakni:

– Bulu bisa tumbuh tergantung sama faktor hormonal si empunya bulu. Jadi ga semua orang bulu yang tumbuh di tubuhnya itu tebel, ada yang tipis, bahkan ga ada bulu sama sekali.
– Bulu ketiak biasanya tumbuh karena dipengaruhin sama tingkat seksual. Jadi, kalo bulu ketiaknya tebel itu tandanya tingkat seksualnya tinggi. Tapi ga semuanya ya, cuma rata-rata katanya begitu.
– Masuk masa pubertas kira-kira umur 18-20 taun.
– Faktor genetik turun temurun.
– Terlalu sering nyukur rambut.

Kayak udah dijelasin tadi, meski sebenernya bulu kaki yang tumbuh ini normal. Tapi tetep sebagian cewek lebih milih buat ngilangin bulu kaki baik secara berkala ato permanen. Maka dari itu, hal ini jadi dimanfaatin banget sama banyak klinik kecantikan juga salon dengan nyediain treatment khusus ngilangin bulu kaki. Bahkan ada juga yang bisa dikerjain sendiri di rumah, sista tinggal beli produk sama peralatannya aja.

Cara-cara ngilanginnya:

– Nyabut bulu kaki

Bulu kaki dicabutin dulu, biasanya pake pinset. Tapi karena folikelnya masih utuh, jadi bulu kaki bakalan cepet tumbuh lagi.

– Nyukur bulu kaki

Cara yang umum biasanya dilakuin adalah dengan nyukur bulu kaki. Nyukur ini paling efektif dibanding nyabutin bulu. Nyukurnya harus searah tapi ya sama arah tumbuh rambut. Hhmm.. tapi katanya kalo dicukur itu malah bisa bikin makin tebel ya pas tumbuh lagi?? Hehee.. sebenernya engga gitu kok sis.

Asal nyukurnya rutin beberapa hari sekali, pasti ga bakal tebel. Cuma resikonya, nanti bulu takut tumbuh ke bawah kulit. Jadi, rawan kena radang folikel rambut ato biasa disebut folikulitis.

Nah biar nyukurnya berhasil dan efektif, berikut beberapa additional tipsnya:

– Basahin sama usap sabun ato krim cukur ke area yang mo dicukur.
– Ganti silet didalem alat cukur secara teratur biar hasil maksimal.

– Krim Perontok

Krim ato losion diolesin ke permukaan kulit. Tujuannya supaya ngeluruhin protein didalem bulu yang mo diilangin. Setelah itu, bulu bakalan rontok pas diusap. Cara ini lebih tahan lama daripada cukuran kayak tadi, kira-kira bisa tahan seminggu.

– Waxing (Ngangkat bulu pake lilin)

Lilin dingin ato panas diolesin ke kulit sesuai arah pertumbuhan bulu, terus diatasnya dipakein plester kain. Pas plester ditarik ato diangkat, bulu kaki bakalan ikut keangkat juga. Perlengkapan waxing kalo mo dilakuin sendiri juga bisa, ga perlu ke klinik. Sista bisa beli bebas di toko perawatan kesehatan. Jangan lupa olesin krim anti bakteri juga sehabis di wax supaya kulit ga infeksi.

Proses waxing ini emang kerasa sakit pas plester diangkat. Tapi biar hasil maksimal, perlu diulang tiap beberapa minggu sekali. Kalo waxingnya gagal, biasanya kulit jadi kemerahan sampe infeksi di sekitar folikel.

Berikut sedikit tips ngelakuin waxing:

– Resiko infeksi bakal lebih kecil kalo sista rajin waxing.
– Sebelum diwaxing, biarin bulu sedikit tumbuh panjang, karena lilin bisa ngejangkau bulu minimal sepanjang 1,5 cm supaya bulu kecabut sempurna.

– Bleaching

Secara teknis, bleaching ga berfungsi efektif buat ngilangin bulu kaki, tapi cuma buat ngewarnain bulu kaki jadi lebih cerah. Jadi bulu yang ada ga terlalu keliatan.

Yang perlu diperhatiin pas bleaching yaitu:

– Bleaching bisa beresiko buat kulit yang sensitif, jadi sebaiknya diolesin dulu ke area kulit yang lain.
– Metode ini bisa jadi kurang tepat kalo dipake sama orang-orang yang kulitnya emang udah gelap.

– Epilator

Alat yang mirip sama pisau cukur listrik ini dilengkapin kepala sama pinset yang bisa muter buat nyabut akar rambut. Hasil dari nyukur pake epilator bisa tahan sampe sekitar 1 bulanan.

– Elektrolisis

Jarum yang bentuknya pipih dimasukkin ke jaringan folikel rambut supaya bahan kimia ato listrik bisa ngilangin bulu secara permanen. Meski sakit, prosedur ini katanya sih aman dan efektif. Tapi harus diserahin sama yang ahli ya! Karena kalo ga pengalaman, bisa infeksi dan ningkatin pigmentasi yang nantinya jadi timbul bercak cokelat ato putih di kulit. Efek sampingnya, paling kulit jadi agak bengkak dan kemerahan. Cara ini perlu diulangin 1-2 minggu sekali sampe sebagian besar bulu ilang.

– Laser dan IPL (Intense Pulsed Light)

Sinar laser yang ditembakkin ke area spesifik diserap sama pigemen didalem folikel rambut dibawah kulit, jadi pertumbuhan rambut bakal kehambat. Meski ga nyakitin dibanding sama elektrolisis, tapi cara ini ga murah sis, terus tiap orang perlu ngulang 4-6 kali perawatan tiap 6 bulan sampe 1 tahun. Kalo ga diserahin sama yang ahlinya nanti bisa beresiko kena hiperpigmentasi ato penggelapan warna kulit, muncul jaringan parut, lecet, luka bakar, sampe infeksi.

Tapi meski begitu, cara yang satu ini punya banyak kelebihan yang layak dipertimbangin.

– Tingkat presisinya lebih tinggi karena bisa ngebidik target lebih efektif.
– Lebih cepet karena bisa digunain buat ngilangin banyak bulu di waktu yang sama.
– Umumnya bulu kaki pasien bakal rontok permanen setelah 3-7 kali perawatan, jadi ga perlu dilaser berulang-ulang.
– Penting buat ngehindarin paparan sinar matahari langsung selama 6 bulan setelah sama sebelum mulai perawatan, karena bisa ngurangin efektifitas metode ini.
– Obat-obatan

Pil KB ato anti androgen punya efek bisa ngurangin dan nyegah pertumbuhan bulu kaki. Obat ini mungkin diperluin pas hormon jadi penyebab tumbuhnya bulu lebih tebel kayak pas menopause sama penyakit sindrom ovarium polikistik.

Jadi yang mana sis yang mo dipilih?

Yang mana aja juga boleh kok, yang penting sesuai kebutuhan sama kantong pastinya. Dan buat minimalin resiko yang mungkin timbul, kayak luka di kulit. Kalo emang mutusin mo ngilangin bulu rambut di klinik kecantikan, pastiin yang nanganinnya sama ahlinya pokoknya ya. Pluss perhatiin juga kesterilan peralatannya.

Semoga berhasil.

Gambar Hari Ini:

Sumber: @kimdaoblog

Mau Tau Tips Mencukur Bulu Kaki Yang Aman? Berikut Tips-tipsnya!

Kucing Dan Bayi

Mau Tau Tips Mencukur Bulu Kaki Yang Aman? Berikut Tips-tipsnya!