Wajib Tahu Nih Sis, Mitos-mitos Pemutihan Kulit Berikut Ini!

0 119

Wajib Tahu Nih Sis, Mitos-mitos Pemutihan Kulit Berikut Ini!

Krim pemutih emang jadi primadona banget di industry kecantikan sekarang ini. Gimana enggak coba, banyak orang khususnya kaum hawa pengen kulitnya putih biar tetep keliatan mulus dan cantik. Bener ga sis?

Pastinya dongg.. Secara gitu ya, kulit putih itu kesannya kan bersih dan mulus. Jadi ga heran kalo kebanyakan cewek pasti pengennya punya kulit putih bak artis Korea. Hihiii…

Tapi tau ga, kalo ternyata banyak lho mitos soal pemutihan kulit!
Mo tau apa aja itu? Ini dia jawabannya.

Mitos 1: Aman pakai krim pemutih dibawah terik matahari.

Fakta: Ga bener. Pas kita pakai krim pemutih buat mutihin kulit, kulit bakal jadi lebih sensitif, khususnya kalo kena paparan sinar matahari. Jadi sebisa mungkin hindarin kulit kepapar sinar matahari langsung. Jangan lupa pakai tabir surya ato pelindung kulit lainnya, misalnya kacamata, payung, topi yang tepinya lebar, ato pakaian yang bisa nutupin kulit.

Mitos 2: Ga perlu pakai sunblock pas cuaca lagi mendung.

Fakta: Mungkin selama ini sista ngira kalo faktor yang bisa bikin kulit jadi hitam itu adalah akibat terik cahaya matahari. Jadi seringkali sun block (tabir surya) ga dibawa ke luar rumah pas cuaca lagi mendung, padahal masih siang. Tapi sebenernya, radiasi cahaya matahari itu masih bisa nembus cuaca yang mendung sis, dan otomatis bisa langsung kena kulit. Akibatnya, kulit berubah deh jadi gelap.

Sekarang, emang udah banyak produsen kosmetik yang nambahin SPF (sun protection factor) didalam kosmetiknya, kayak bedak sama alas bedak. Tapi SPF didalam kosmetik ini bisa bener-bener bereaksi kalo kita ngolesin 15x ke wajah.

Kalo cuma 1 ato 2 kali olesan mah percuma ga ngefek. Jadi, usahain selalu pakai sun block, khususnya di jam-jam dimana matahari udah mulai terik banget, yaitu sekitar pukul 10.00-14.00. Inget loh, pakai sunblocknya pas cuaca panas ato mendung. Terus ulangin penggunaannya tiap dua jam sekali dan pas lagi keringetan.

Mitos 3: Produk mahal pasti kualitasnya lebih bagus.

Fakta: Ga juga. Pada dasarnya, kandungan yang ada di dalam tiap krim pemutih itu hampir sama. Krim pemutih yang dijual di supermarket bisa jadi lebih efektif daripada krim pemutih yang dijual di toko-toko terkenal. Kadang ada orang yang pakai produk murah juga tapi hasilnya lebih bagus dan produk itu cocok di kulitnya.

Tapi ga berarti juga kalo produk mahal itu ga bagus ya sis. Dua-duanya sama-sama bagus kok, semua tergantung pilihan sista. Kalo mampu beli yang mahal, kenapa engga? Yang penting pastiin kalo kandungan krim pemutih yang sista pakai itu cocok sama kulit.

Mitos 4: Kalo produk pemutih cocok di kulit temen, pasti cocok juga di kulit kita.

Fakta: Sista mungkin pernah punya temen yang berhasil mutihin kulit pakai krim pemutih tertentu. Terus karena liat temen berhasil, sista jadi tertarik juga deh buat pakai, karena nganggap temen aja berhasil kok. Hhhmmm mungkin kebanyakan sista emang gitu deh mikirnya.

Padahal, pemikiran ini tuh salah besar banget dan harusnya dibuang jauh-jauh deh! Soalnya ya sis, jenis kulit tiap orang itu beda-beda. Jadi belom tentu kalo krim pemutih dipakai di kulit sista hasilnya bakal bagus juga kayak di kulit temennya. Makanya, kalo beli produk pemutih kulit, pastiin harus sesuai sama jenis kulit ya. Jangan ikut-ikutan orang lain!

Mitos 5: Buat mutihin kulit, harus pakai krim malam.

Fakta: Produsen produk kosmetik sering bilang kalo kulit kita ini butuh perawatan ekstra di malam hari karena saat itulah kulit beregenerasi. Makanya, muncul deh banyak produsen kosmetik ngerilis produk-produk krim malam.

Menurut pendapat sebagian dokter kulit, penggunaan krim malam ini sebenernya sih ga terlalu diperluin. Kalo sista punya krim siang yang cocok di kulit, gpp pakai itu juga pas malam harinya. Jadi bisa ngehemat pengeluaran juga kan?

Mitos 6: Hydroquinone aman kalo kadarnya ga lebih dari 2%

Fakta: Krim pemutih non hydroquinone itu bak sayur tanpa garam. Dalam ilmu medis, hydroquinone adalah zat aktif yang bisa ngehambat produksi melanin. Penggunaan hydroquinone dengan kadar 2% didalam krim pemutih emang udah jadi hal biasa dan legal, misalnya di Amerika. Dan dengan kadar segitu, krim bisa langsung dipakai tanpa perlu pengawasan dari dokter.

Tapi nyatanya, penggunaan hydroquinone dalam jangka panjang itu bisa berpotensi ke kesehatan sista. Kalo dipakai dalam jangka panjang, bisa ngakibatin kanker kulit. Makanya, di berbagai negara termasuk Indonesia, udah ada pelarangan penggunaan hydroquinone didalam krim pemutih.

Mitos 7: Kalo kulit udah berhasil putih, kita boleh stop pakai krim pemutih

Fakta: Salah fatal. Pas sista pakai krim pemutih, maka seterusnya sista harus tetep pakai krim pemutih itu. Cara kerja krim pemutih ini sendiri adalah ngehambat produksi melanin (pigmen penentu warna kulit). Jadi kalo pemakaiannya distop, pigmen itu bisa bertambah lagi dan kulit jadi gelap kayak semula. Apalagi kalo kepapar sinar matahari, bisa makin gelap aja nanti kulitnya.

Mitos 8: Kulit putih identic sama wanita cantik

Fakta: Siapa bilang wanita cantik itu kulitnya harus putih? Kalo sista mikir gini, jelas salah besar. Emang di tv-tv itu produk kecantikan rata-rata modelnya kulitnya mulus-mulus putih. Tapi faktanya ga gitu juga kok sis. Karena kecantikann itu ga dinilai dari warna kulitnya. Pede aja lagi sis mo punya kulit putih ato enggak. Santai aja, toh kulit-kulit kita kok, orang mo nilai apa pedulit amat.

Hehehee… yang penting tetep jaga kecantikan dan kesehatan kulit kalian ya sis.

Percuma kalo putih tapi budug mah, sama aja boong!! Wkwkwkkkk… Peace…:p

Gambar Hari Ini:

Sumber: @kimdaoblog

Wajib Tahu Nih Sis, Mitos-mitos Pemutihan Kulit Berikut Ini!

Ibu Anak Yoga

Wajib Tahu Nih Sis, Mitos-mitos Pemutihan Kulit Berikut Ini!