Catet Nih Sis, Bahaya-Bahaya Polusi Udara Buat Kecantikan Wajah!

0 105

Catet Nih Sis, Bahaya-Bahaya Polusi Udara Buat Kecantikan Wajah!

Polusi udara makin lama emang makin ngerusak bumi, dan secara langsung juga bisa ngerusak kulit manusia. Polusi berat bahkan bisa ngakibatin rusaknya lapisan ozon bumi yang otomatis bisa bikin radiasi sinar UV juga jadi ningkat, khususnya sinar UV penyebab kanker kulit. Tiap kali terjadi kerusakan ozon 1% aja, bisa ningkatin radiasi sinar UVB sebanyak 25%, dan ningkatin resiko terjadinya kanker kulit sebanyak 2%.

Selain itu, kulit juga bisa nyerep bahan-bahan polusi di udara. Bahan kimia yang ngelewatin kulit ini bisa ngebahayain kesehatan kulit. Misalnya bahan-bahan benzene, logam berat, sama hidrokarbon yang ada didalam asap polusi udara bisa masuk ke kulit dan memicu terjadinya penyakit kanker kulit.

Bahan-bahan ini asalnya dari asap kendaraan bermotor, pabrik-pabrik, dan juga dari tempat pengisian bahan bakar. Selain bahan-bahan tadi, perubahan cuaca yang ekstrim dan asap rokok juga bisa ningkatin terjadinya kanker kulit.

Efek bahan kimia akibat polusi udara bisa ningkatin efek kerusakan kulit juga selain akibat sinar matahari, mulai dari kulit jadi berkerut sampai perkembangan sel-sel kanker. Mereka yang tinggal di perkotaan harus hati-hati, karena rentan banget kena kerusakan dan kanker kulit akibat polusi udara.

Bahkan polusi udara yang dihasilin sama limbah pabrik industry dan knalpot kendaraan dampak negatifnya jauh lebih besar ke kecantikan kulit. Polusi udara ini bisa memicu percepatan pembentukan radikal bebas ato molekul-molekul bahaya didalam tubuh yang jadi salah satu penyebab terjadinya penuaan dini.

Radikal bebas kalo udah kebentuk didalam tubuh, bisa nyebabin timbulnya reaksi berantai dan ngehasilin radikal bebas baru yang akhirnya jumlahnya terus bertambah. Hal ini karena radikal bebas itu merupakan spesi kimia yang punya pasangan electron bebas di kulit paling luar.

Jadi sifatnya reaktif banget dan mampu bereaksi sama lipid, protein, karbohidrat, ato DNA. Makanya, radikal bebas juga diklaim bisa ngerusak struktur membran sel yang nantinya bakal ngebentuk produk sampah metabolism.

Akumulasi toksin ato racun-racun ini, bisa mempengaruhi komunikasi antar sel, ngerusak DNA, RNA, juga sintesa protein, nurunin kadar energy, dan umumnya bisa ngerusak proses kimia penting didalam tubuh. Reaksi antara radikal bebas dan molekul itu bisa berujung ke munculnya penyakit baru.

Adapun berikut ini sumber-sumber polusinya:

Polusi dari lingkugan luar

Lingkungan tempat tinggal ato rumah yang kita tempatin bisa mempengaruhi kesehatan dan penampilan kulit kita. Kulit yang kepapar tiap hari sama udara tercemar bakalan keliatan kusam mirip kulit orang yang sering ngerokok, khususnya di area wajah, leher, sama tangan.

Asap, kotoran, sama debu pas kepapar sinar matahari, bisa ngebentuk radikal bebas yang mampu ngancurin oksigen didalam sel-sel kulit dan ngehambat produksi kolagen. Inilah yang selanjutnya bakal ngakibatin munculnya penuaan dini, nyebabin kerutan kulit, bikin kulit jadi kasar, jerawatan, dan kusam. Kalo kepapar terus-terusan, bisa-bisa kena alergi kulit, eksim, bahkan pembuluh darah jadi rusak.

Polusi dari dalam rumah

Polusi udara didalam rumah juga sama buruknya, justru bisa lebih buruk dibanding di luar rumah. Contoh sederhananya, produk-produk rumah tangga kan banyak ngeluarin gas senyawa organic volatile yang jelas bisa ngebahayain kita. Dan berikut ini ada beberapa hal berbahaya yang mungkin ada didalam rumah sista.

– Bau perabot ato barang-barang baru biasanya emang bisa hilang dalam beberapa minggu. Tapi, emisi yang dikeluarinnya itu bisa nimbulin polusi di rumah selama bertaun-taun.
– Senyawa organic volatile, termasuk formaldehyde dari produk-produk pembersih, juga produk berbahan plastic dan kayu.
– Zat ozon dari mesin fotokopi sama printer.
– Asbestos didalam gedung ato bangunan-bangunan tua.
– Serat kecil dari perabot yang terbang ke udara pas lagi nyapu.
– Asap knalpot dari jalanan yang masuk ke rumah.
– Ventilasi yang buruk bisa ngakibatin ga cukupnya pasokan udara segar didalam rumah.
– Asap rokok (kalo ada anggota keluarga yang ngerokok).

Cara ngerawat kulit dari efek polusi

Cara-cara simple tapi penting emang harus bisa kita lakuin buat ngurangin dampak kerusakan kulit akibat polusi. Cara-caranya antara lain:

– Rajin ngebersihin kulit

Ngehindarin polusi itu mustahil banget, karena polusi faktanya terjadi dimana-mana, bahkan di dalam rumah kita sendiri. Makanya, usahain kita harus bisa meminimalisir dampak yang ditimbulin dari polusi ke kulit. Bantu kulit dengan cara rutin ngebersihinnya.

Cuci muka tiap hari pakai facial wash yang lembut di kulit. Rutin juga lakuin scrubbing biar sel-sel kulit mati luruh dan berganti sama sel-sel yang baru (pastiinn jangan pakai produk perawatan kulit yang bisa bikin kulit makin kering), dan jangan lupa pakai pelembap.

– Hindarin ato stop ngerokok

Ngerokok adalah faktor paling buruk kedua setelah matahari yang bisa bikin kulit jadi keriput dan kering. Makanya, hindarin asap rokok sebisa mungkin, ato bahkan stop ngerokok, karena asap rokok bisa ngerusak struktur kulit.

– Pakai sunblock

Kombinasi polusi udara dan sinar UV bisa ngelipat gandain dampak negative radiasi UV di kulit. Makanya, pakai sunblock yang kandungan SPF nya 30. Sista bisa pilih sunblock yang mengandung titanium dioxide ato zinc supaya sinar UV yang mo nyerep ke kulit bisa kehalangin.

Polusi emang ada dimana-mana, ga pandang bulu, mo di ruangan tertutup atopun terbuka tetep aja ada. Kita ga bakal bisa kelindungin sepenuhnya dari bahaya polusi. Dan kulitlah yang jadi sasaran pertama semua zat bahaya ini. Makanya, usahain jaga terus kebersihan lingkungan tempat tinggal dan tempat kerja sista ya. Jangan lupa tetep rutin lakuin perawatan kulit juga dari dalam dan luar.

Gambar Hari Ini:

Sumber: @kimdaoblog

Catet Nih Sis, Bahaya-Bahaya Polusi Udara Buat Kecantikan Wajah!

Kelinci

Catet Nih Sis, Bahaya-Bahaya Polusi Udara Buat Kecantikan Wajah!