Bagusnya Luluran Itu Berapa Kali Sih Dalam Seminggu?

0 3,682

Bagusnya Luluran Itu Berapa Kali Sih Dalam Seminggu?

Luluran jadi salah satu jenis perawatan yang bagus buat ngejaga kecantikan kulit. Perannya dalam kecantikan, yaitu bisa ngehalusin, mencerahkan, dan ngelembapin kulit. Caranya juga gampang, lulur tinggal digosok-gosokkin lembut aja ke kulit biar sel-sel kulit mati keangkat dan kulit yang kusam jadi cerah lagi.

Meski umumnya penggunaan lulur bisa bikin kulit cantik, tapi kadang juga bisa ngebahayain kesehatan kulit. Lulur bisa jadi bahaya kalo kita ga tau gimana cara pakainya yang bener. Jadi dalam jangka pendek ato panjang, kulit bisa jadi bermasalah akibat salah penggunaan ini.

Kalo kesehatan kulit keganggu, kecantikan kulit juga jadi berkurang, karena pada dasarnya kulit cantik itu kulit yang sehat.

Buat sista yang mungkin masih bingung dan tanya-tanya, berapa kali sih kira-kira waktu yang baik buat luluran itu? Langsung aja kita bahas ya..

Nah sista, apa coba kira-kira jawabannya kalo ditanya soal berapa kali baiknya penggunaan lulur itu?
Mungkin jawabannya macem-macem ya, ada yang jawab 3x seminggu, 5x seminggu, ato mungkin tiap hari?

Jiaaaaaa kebanyakan atuh tiap hari mah, nanti bisa tekor! Hihihii…

Sista, pada dasarnya luluran terbaik itu cukup 1x seminggu aja. Karena kalo keseringan luluran, kulit nantinya jadi gampang kena iritasi, alergi, bahkan luka. Apalagi kalo kulit sista sensitive dan cara gosok lulurnya juga salah. Makanya, meskipun lulur itu baik buat kecantikan kulit, tapi tetep batasin penggunaannya cukup 1x seminggu aja biar ga nimbulin efek buruk ke kulit.

Apa itu lulur? Apa khasiatnya?

Lulur ato biasa dikenal juga dengan sebutan scrub, merupakan produk perawatan kecantikan kulit yang punya bulir-bulir halus ato biasa disebut scrub beads. Cara penggunaannya, lulur cukup dibalurin dan digorosk-gosok ke kulit.

Khasiat lulur adalah buat ngikis kotoran atopun sel-sel kulit mati yang biasanya nempel di lapisan kulit epidermis (kulit terluar). Residu, kotoran, sama sel kulit mati ini umumnya ga gampang hilang cuma dengan sabun biasa.

Karena sifatnya yang mampu ngikis kotoran, jadi ga semua jenis lulur itu bisa dipakai tiap hari. Kalo keseringan juga kulit epidermis jadi kekikis, dan malah ngakibatin kerusakan kulit.

Kayak gimana produk lulur yang berkualitas?

Ga semua lulur bisa bawa kecantikan yang bagus ke kulit. Justru, kalo kita ga teliti dan asal pilih produk lulur, lulur malah jadi bikin kulit jadi iritasi, alergi, dan panas karena ga cocok sama bahan kimia yang ada didalam lulur. Dengan kata lain, produk lulur yang perlu sista hindarin adalah produk lulur yang mengandung bahan-bahan kimia berbahaya.

Ga cuma sebatas bikin kulit iritasi dan alergi, bahan kimia berbahaya didalam produk lulur juga bisa memperbesar resiko kanker kulit suatu hari nanti. Makanya, lebih baik pakai produk lulur yang alami aja, yang terbuat dari buah-buahan, madu, minyak zaitun, melati, cokelat, dan susu.

Jangan lupa liat label kemasan lulur supaya tau komposisi apa aja yang dipakai dalam pembuatan lulur. Liat juga tanggal kadaluarsa ato batas waktu pemakaiannya ya sis. Karena lulur yang udah kadaluarsa itu bisa nimbulin efek buruk ke kulit.

Nentuin seberapa sering penggunaan lulur

– Kenalin tipe dan jenis kulit sendiri

Sebelum milih jenis lulur dan nentuin sesering apa penggunaannya, hal pertama yang harus dilakuin adalah kenalin tipe kulit masing-masing. Tipe dan jenis kulit tiap orang itu beda-beda, ada yang normal, kering, berminyak, kombinasi, dan sensitive.

Buat tipe kulit normal dan kombinasi, penggunaan lulur bisa disesuaiin tergantung kondisi dan kebutuhan kulit. Tipe kulit berminyak boleh luluran tiap hari karena tipe kulit ini rentan bhangat kusam dan kotor, akibatnya kotoran jadi gampang nempel di kulit.

Buat tipe kulit sensitive dan kering, baiknya hindarin penggunaan lulur tiap hari karena bisa nyebabin kulit jadi iritasi dan makin kering. Kulit kering butuh sebum ato minyak alami kulit yang biasanya ikut hilang setelah luluran. Sedangkan tipe kulit sensitive bakal gampang ngalamin iritasi dan penipisan kulit akibat butiran scrub bead lulur.

– Cari tau bahan dasar lulur

Buat nentuin frekuensi luluran yang tepat, sista perlu tau bahan dasar pembuatan lulur. Teliti sebelum beli, apakah lulur pakai bahan kimia ato engga.

Tadi kan juga udah dijelasin soal efek samping bahan-bahan kimia didalam lulur di pembahasan soal kualitas lulur. Sedikit tambahan aja, sebenernya penggunaan bahan-bahan kimia ini aman meski cuma sementara waktu.

Tapi baiknya jangan dipakai terlalu sering, karena bisa nyebabin ketergantungan. Lulur yang mengandung bahan kimia baiknya dipakai maksimal 3-4 kali per bulan. Pakainya pas lagi perlu aja, misalnya pas kulit lagi bener-bener lengket dan kusam akibat residu yang nempel di kulit dan perlu diilangin.

Sedangkan lulur yang terbuat dari bahan alami ato yang diracik sendiri, boleh dipakai tiap hari. Karena lulur dari bahan alami racikan sendiri relative lebih aman. Tapi tetep harus hati-hati milih bahannya juga. Cari tau dulu apa khasiat sama efek samping bahan-bahan yang mo dipakai.

– Frekuensi Pengunaan Lulur Sesuai Tekstur Lulur

Cara selanjutnya yaitu cari tau frekuensi penggunaan lulur dengan ngecek tekstur lulur yang mo dipakai. Lulur bertekstur kasar (butiran scrubnya gede-gede), ga boleh dipakai tiap hari. Karena lulur jenis ini bisa efektif ngangkat sel-sel kulit mati dan kotoran di lapisan epidermis kulit.

Sedangkan lulur bertekstur scrub beads yang halus boleh lebih sering dipakai, tapi tetep harus mertimbangin juga bahan-bahan dasarnya apa.

– Ikutin Aturan Pakai Penggunaan Lulur

Kalo bingung nentuin frekuensi penggunaan lulur yang tepat, baiknya sista ikutin aturan pakai penggunaan lulur yang biasanya udah tercantum di kemasan. Produsen lulur yang bagus biasanya nyantumin secara lengkap keterangan penggunaann lulur dan frekuensi penggunaannya yang tepat.

Cara ngaplikasiin lulur

Sebaiknya, sista juga tau gimana cara ngaplikasiin lulur yang bener. Caranya sebenernya gampang, yaitu gosokkin lulur dengan lembut dan pelan-pelan di kulit. Kalo ngegosoknya kasar, kulit bisa merah dan iritasi, apalagi kalo tekstur lulurnya kasar.

Pakai krim lulurnya secukupnya aja jangan banyak-banyak. Mentang-mentang pengen putih bersih, pakainya ga kira-kira! Hindarin penggunaan lulur di area-area tertentu yang sensitive, misalnya bibir, deket mata, ato selangkangan supaya ga nimbulin masalah baru.

Nah, kalo sista merhatiin poin-poin tadi, pastinya hasil lulurannya nanti kan bakal lebih maksimal dan kulit jadi beneran sehat juga cantik. Kalo kulit kena gejala alergi, misalnya gatel, kemerahan, dan iritasi, langsung stop aja penggunaannya. Terus disaranin mending luluran sendiri di rumah aja ya sis, biar efek rileksnya lebih kena dan pastinya jadi hemat pengeluaran.

Gambar Hari Ini:

Lomba 17 Agustus

Bagusnya Luluran Itu Berapa Kali Sih Dalam Seminggu?

Sumber: @kimdaoblog

Bagusnya Luluran Itu Berapa Kali Sih Dalam Seminggu?